Selasa, 27 Desember 2011

Kalo Kita Sudah Dewasa…


Haaii teman-teman…
Hmm sebenernya dewasa itu apaan sih? Kok kayaknya kata ‘dewasa’ terdengar menyeramkan?? Atau malah menyenangkan?? Entahlah. Dewasa (menurut definisi sederhana gw) berarti “tidak bisa lagi melakukan hal-hal yang biasa dilakukan saat kecil dulu”. Ya ampuuunn… emangnya penting?? Eitzz jangan salah banyak hal-hal seru yang dilakukan saat kita kecil dulu.. dan setelah dewasa kita gak bisa lagi melakukan hal-hal seru itu, seperti:
1.   IKUT LOMBA TUJUH BELASAN yang seru-seru itu lhoo.. kayak lomba makan kerupuk, lomba masukin benang ke jarum, lomba kelereng, dan lomba masukin paku ke dalam botol. Uuu~~ jadi sedih inget lomba yang satu ini, lomba masukin paku ke dalam botol. Soalnya dulu gw sempet jadi juara bertahan di lomba itu. Tapi sekarang boro-boro dapet juara, ikut lomba aja nggak!!

2.  NONTON FILM KARTUN SEPUASNYA. Apalagi kartun jaman dulu yang seru-seru banget. Tapi sekarang kartun seru udah jadi tontonan langka. Kartun seru yang masih bertahan palingan “Spongebob”. Itu pun mama suka teriak histeris “Ya ampun udah gede masih nonton spongebob?” pas gw lagi anteng nonton berepisode-episode film Spongebob.


3.  BERMAIN MAENAN KHAS ANAK KECIL YANG ASYIK BANGET. kayak, maen tak umpet, tak jongkok, tak nyamuk, kelereng, batu tujuh, lompat karet, dompu, dan lain-lain. Oh iyaa.. inget permainan bernama “dompu” ini jadi inget kejadian berhari-hari yang lalu. Pas itu gw ama restu (sohib gw) lagi ngomongin tentang mainan anak kecil. Terus gw pengen ngomongin tentang permainan “dompu” itu. Karena takut restu gak tau “dompu” itu maenan apaan, jadi gw bilang nama lainnya “Taplak meja”. Alhasil restu malah ketawa ketiwi. Ternyata nama sebenernya itu “Tapak gunung”. Gw juga bingung kenapa gw ngomongnya “Taplak meja” hahahaha… udah gitu, gw ama restu berselisih lagi. Seinget gw nama permainan itu “dompu”. Tapi restu bilang namanya “dampu”. Ah tapi gw lebih percaya sama ingatan gw, jadi gw tetep bilang maenan itu namanya “dompu”.

4.  MELAKUKAN HAL-HAL YANG ANEH SESUKA HATI. Tapi bener deh, anak kecil itu kalo maen ada-ada aja. Maen “ibu-ibuan” pake tas mamanya plus pake sepatu mamanya yang jelas kegedean banget. Terus maen “masak-masakan”, yaitu bereksperimen pake dedaunan yang dikumpulin hasil metikin tanaman orang. Tapi semua itu seru banget kok. Dan oyaa.. dulu pas gw berumur 3 atau 4 tahun (gw lupa), gw maen bawa-bawa papan tulis kecil (yang depannya bisa di tulis pake spidol terus belakangnya bisa ditulis pake kapur. Tau kan?).. hahahaha gak kebayang kalo sekarang gw maen bawa-bawa papan tulis itu, bisa di ketawain orang se-RT. Hahaha


5.  MENJALANI HIDUP YANG SIMPLE DAN MENYENANGKAN. Hidup anak kecil tuh sederhana, makan, tidur, main. Palingan cuma itu. Mereka gak pernah mikirin berapa kecepatan akhir sebuah benda yang jatuh bebas dari ketinggian tertentu. Mereka gak pernah menghapal sistem periodik unsur. Mereka juga gak pernah ngitung tentang persamaan garis. Tapi ya gw sadar itu kan yang ngebedain anak kecil sama orang desawa. So, kita gak boleh ngeluh..

Tuh banyak kan hal-hal seru yang dilakukan pas kecil dulu. Jadi, karena kita gak bisa balik lagi jadi anak kecil, maka jangan pernah melupakan hal-hal seru itu yaahh    : )

Created By: Suci Wulandari

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

"Saya tidak tahu apakah ini adalah langkah terakhir saya."